catatan telat tayang yang diukir dari pengalaman
               BSI2000-04

Bangkul pun bercerita

Bangkul …. Ehm …! Itu istilah buat gw, saat nyebut Bangku Kuliah. Awalnya ketika pertengahan tahun 1999 yang lalu gw dihadapi dilema yang sangat dahsyat bahkan bisa ngebuat kepala gw gak lagi muter 7 (tujuh) keliling tapi 7 x 7 keliling … ehm coba bayangin, kaliin …., berapa keliling yang gw punya …? Ah, udahlah memang itu masa lalu, tapi disini gw cuma mau kasih tau kalo sohib semua gak perlu dibuat pusing kayak gw.

“Om dipusingin apaan sih ?”, Iya sebentar dong …

Begini Ceritanya …

Masa saat kelulusan SMA dikumandangkan adalah masa saat kita harus berpikir panjang. Masa dimana segalanya berawal dan masa dimana segalanya harus kita tentukan. Sohib semua mungkin mengerti dan mungkin sekarang bisa menerka apa yang gw rasakan saat itu! Ya, benar, gw dipusingin tuk lanjut ngerasain Bangkul atau gw lanjut cari uang aja. Rasanya naif sekali kalo gw gak butuh uang dan gw yakin kalo semua orang juga butuh yang namanya uang. Singkat cerita, bangkul gak bisa gw rasain di Tahun itu juga, gw harus cari uang dan ngancem bakalan numpuk setelah setahun gw bekerja. Akhirnya pada waktu pertengahan tahun 2000, uang pun ngumpul, tapi sayang gak sesuai yang diharapkan. Tapi gw pengen bangkul punya cerita buat gw, bangkul punya cerita yang bisa gw bangga buat diceritain ke anak cucu nanti (ehm .. mulai deh mengkhayal!).

Biasanya neh Sob, kalo seseorang punya keinginan pasti Yang Kuasa akan memenuhi keinginannya dan mengabulkan seluruh permintaannya, tapi ingat sob … Do’a dan Usaha jangan sampai diabaikan. Nah .. pada waktu itu semua informasi gw kumpulin buat milih perguruan tinggi mana dan bangkul mana yang akan gw jajaki. Cari dan terus mencari akhirnya BSI salah satu perguruan tinggi swasta jadi pilihan gw. Gile tuh Sob! Waktu itu cuma BSI yang pas ama isi kantong gw. Yah …! Saat itu gw sadar kalau keinginan gw yang besar ingin ngerasain bangkul harus disesuaikan dengan kemampuan yang kita milikin. Toh … masalah hebat dan pintar segalanya bukan dinilai dari uang yang kita keluarkan, buktinya banyak orang dari pelosok-pelosok desa yang notabenenya orang gak mampu dan terbilang miskin mampu menggetarkan negri kita ini dengan kecerdasannya yang luar biasa. Kuncinya seh … kita mesti sabar dan tekun dalam menjalankan sesuatu sob! Contohnya … proses belajar yang kita lakuin di bangkul.

Tahun 2004 gw dinyakan lulus dari BSI melalui selembar kertas resmi dan pengukuhan wisudawan/ti di Jakarta. Ehm … bangkul bakalan punya cerita sob, dan bangkul turut mengiringi kesuksesan gw dalam menempuh proses belajar dan harapan gw untuk memetik hasil yang gemilang di masa depan gw nanti. Mungkin sampe disini aja dulu ya sob, lain kali disambung catatan yang telat tayang ini, kebetulan koneksi net dirumah lagi Ocon alias Oncom Connection, OON kaya Oneng, Lemot. (riosafri)Alumni BSI

Artikel Terkait



Komentar :

ada 0 komentar ke “Bangkul pun bercerita”
:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

You Comment I Follow

Bookmark and Share  the document above to your friends
My photo
Jakarta, Jakarta, Indonesia
Nge-Blog Bareng dari KOngkOWer's Alumni Bina Sarana Informatika Jakarta Angkatan 2000-2004

Sahabat Blogger